background

Kenapa sih harus gini gitu ?

waktu pertama kali memutuskan baca kitab keseluruhan dr perjanjian lama terutama bagian Israel dan taurat2Nya, itu sangat membosankan, rada terpaksa, baca ny cepet2 aja biar cpt sampe kitab lain, aturan2Nya itu loh, dari keluaran imamat, bilangan, di ulangangin lagi di kitab Ulangan, butuh kasih karunia baca nya -_-
Kmrn pun pas mau baca ulang alkitab dr awal aja, udah menyiapkan diri dengan kebosanannya deh..tapi ternyata kali ini baca nya gue sangat menikmati , bnyk bljr..jadi ngerti makna dr aturan2 itu, mksd Tuhan apa..
Awalnya sih mikir, kenapa sih Tuhan kasih banyak bgt aturan, detail bgt lagi ?

Waktu mulai gali dan inget2 dr khotbah2 yg prnh di dgr.. dapet pemaham lebih lagi .
Pertama, bangsa Israel itu bangsa budak selama 430tahun, tau lah budak itu identik dgn berpendidikan rendah, kelakuannya juga suka2 lo aja deh. Trus mgkn selama masa itu, nilai2 dr Abraham, Ishak, Yakub ttg hub dgn Allah udah luntur, bahkan ilang. Jadi Tuhan mendidik mereka dgn aturan (taurat)
Contohnya nih :
Spt dulu diblg gak boleh nyontek,tp belajar. gue lakuin krn takut sm anceman / guru ny kiler, ato krn dosa. Tp sbnrnya emang nyontek itu membuat kita 'bodoh'. Tuhan kaga mau gue bodoh & tdk berkembang

baru lahir baru nih, disuruh Saat Teduh ya, 4m ya,trus bagiin, komsel, yg terkesan spt aturan / ketentuan mutlak. gue lakuin sih 4m(saat teduh) awalnya, krn smua pada lakuin dan musti suruh bagi,.ga enak sama pks gue, ntar ditanya ttg 4m mau jwb apa.
 Trus Pertama ikut komsel krn diajak. ga enak nolaknya..
Ternyata emang saat teduh ,4m (baca firman), komunitas yg godly itu emang penting (dan harus) buat pertumbuhan rohani, menuju keserupaan dgn Kristus.

Tp krn blm ngerti dan merasakan manfaatnya, ya gue lakuin dgn beban dan melihat sbg aturan 

kenapa harus cerita or update hidup gue ke pemimpin atau ibu rohani , hidup2 gue. 
ngapain harus di ayomi / bina sih, gue yg bangun hubungan, orang lain yg repot.  
kenapa punya pacar aja harus di atur musti harus sama org yg bener2 lahir baru.
itu krn pemimpin u saya sama u, mau u dpt yg sepadan, bukan asal cowo.

Sama kaya taurat juga gitu, untuk kebaikan Israel. Bangsa pilihan Allah, masa penyakitan, liar, jorok, dll..

Belajar juga dari taurat2 itu, sebagai ungkapan Allah yg ujungnya krn Dia mau hidup ditengah2 bangsa Israel. Krn Allah kudus, otomatis sekelilingnya yg ga kudus rebah / mati.

Begitu juga dengan Allah yg kudus mau hidup bersama kita setiap saat, menyatu di hati,harus semakin memperbaiki diri semakin serupa dgn Kristus, klo gak, ga bs nyatu

Dengan apa ? Mencari tau apa yg Tuhan mau lewat firmanNya yg adalah isi hatiNya. 
2 tim 3:16 semua yg tertulis dalam alkitab, di ilhami oleh Allah dan berguna untuk mengajarkan yg benar, untuk menegur dan membetulkan yg salah dan untuk menjaga manusia supaya hidup menurut kemauan Allah (BIS)

Jujurnya gue pun klo di minta hal lakuin sesuatu sama ibu rohani / pemimpin gue, tp blm ngerti mksdnya apa dia minta gue lakuin itu, masih suka timbul pertanyaan, "knp sih emang",
sejujurnya malah kadang extereme nya gue kaga mau lakuin dulu sblm yg dijelasin apa mksdnya..

Tapi dari perenungan Firman ini belajar untuk taat aja deh sama apa yg Tuhan minta lakuin lewat pemimpin ato nilai2 gereja / komunitas tubuh Kristus, biarpun belum tau / belum ngerti atau ngerasain manfaatnya sekarang. Karena ujungnya untuk kebaikan gue dan untuk kemuliaanNya.

Photobucket

3 comments:

  1. Like this,fel. ijin share yakk.

    ReplyDelete
  2. dari keseluruhan alkitab, gw dominan menyukai perjanjian lama, krn menurut gw perjanjian lama itu unik, misterius, mengerutkan dahi, selalu berusaha mencari tahu maksudnya TUHAN berbuat begitu apa. perjanjian lama adl gbran betapa manusia bisa dekat sekali dengan penciptanya. TUHAN berbicara dengan Musa berhadapan muka, dan menyatakan maksud-NYA secara terus terang dan bkn melalui mimpi, TUHAN berbicara panjang lebar dengan detil kpd Musa dalam imamat dan Taurat-NYA. berapa banyak orang percaya yg menginginkan bisa ngobrol dengan TUHAN seperti Henokh, Musa, Daud, dll. itulah gbran yang akan di genapi dlm perjanjian baru, melalui TUHAN YESUS KRISTUS yang bisa disentuh, dijamah, dilihat dan berbicara langsung dengan-NYA. itu menurut gw pribadi

    ReplyDelete